Maguru EduTech
Maguru EduTech
Video  

Alasan Rusia Invasi Ukraina, 7 Faktor Utama Perang Antara 2 Negara Eks-Soviet

FIVE.TV – Presiden Rusia Vladimir Putin meluncurkan operasi militer di Ukraina pada Kamis 24 Februari 2022.

Segera setelah itu, ledakan terdengar di seluruh negeri dan Ukraina memperingatkan “invasi skala penuh” oleh Rusia sedang berlangsung atas negara mereka.

banner 1080x336

Rusia telah menyerang Ukraina dalam apa yang bisa menjadi awal perang di Eropa atas tuntutan Rusia untuk mengakhiri ekspansi NATO –aliansi militer pimpinan Amerika Serikat yang merupakan seteru Rusia– ke arah Eropa timur.

Namun itu hanya menjadi satu dari sekian alasan lain. Dikutip dari NDTV (26/2/2022), berikut 7 penyebab utama Perang Rusia – Ukraina:

1. Ukraina Ingin Bergabung dengan NATO
Meskipun ada ketegangan antara Rusia dan Ukraina, bekas republik Soviet, untuk waktu yang lama, situasinya mulai tidak terkendali pada awal 2021.

Pada Januari tahun lalu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mendesak Presiden AS Joe Biden untuk membiarkan Ukraina bergabung dengan NATO.

2. Rusia Marah Atas Keinginan Ukraina Bergabung NATO
Ini membuat marah Rusia, yang mulai mengirim pasukan di dekat perbatasan Ukraina untuk “latihan” pada musim semi tahun lalu dan meningkatkannya selama musim gugur.

Pada bulan Desember 2021, AS mulai cemas atas pengerahan pasukan Rusia dan Presiden Biden memperingatkan sanksi berat jika Rusia menginvasi Ukraina.

3. Rusia Ingin Negara Barat Tak Terima Ukraina ke NATO
Rusia telah menuntut agar Barat memberikan jaminan yang mengikat secara hukum bahwa NATO tidak akan mengadakan kegiatan militer di Eropa timur dan Ukraina.

Vladimir Putin mengklaim Ukraina adalah boneka Barat dan tidak pernah menjadi negara yang layak.

4. Dipicu Tensi Krimea dan Donbas Sejak 2014
Ini bukan pertama kalinya ketegangan antara Rusia dan Ukraina mencapai titik didih.

Rusia telah menginvasi Ukraina pada tahun 2014 ketika pemberontak yang didukung oleh Presiden Putin telah merebut sebagian besar wilayah Ukraina dan telah memerangi tentara Ukraina sejak saat itu.

Pada saat itu, Rusia telah mencaplok Krimea, wilayah di Ukraina selatan.

Rusia menyerang Ukraina ketika presiden pro-Rusia digulingkan pada awal 2014. Perang di timur telah merenggut lebih dari 14.000 nyawa.

5. Terkait dengan Sejarah Uni Soviet
Sebagai bekas republik Soviet, Ukraina memiliki hubungan sosial dan budaya yang mendalam dengan Rusia, dan Rusia secara luas digunakan di sana.

Tetapi sejak Rusia menginvasi pada tahun 2014 hubungan itu telah retak.

6. Perjanjian Damai Minsk yang Tak Efektif
Rusia dan Ukraina telah menandatangani perjanjian damai Minsk untuk menghentikan konflik bersenjata di Ukraina timur, termasuk wilayah Donbas.

Tetapi ketika konflik berlanjut, Rusia mengatakan akan mengirim “pasukan penjaga perdamaian” ke wilayah di mana konflik sedang terjadi.

Negara Barat menyebutnya manipulasi oleh Moskow untuk menduduki wilayah kedaulatan Ukraina.

7. Terkait dengan Uni Eropa
Ketegangan baru antara Rusia dan Ukraina, yang juga berbatasan dengan Uni Eropa, telah terjadi terkait dengan Uni Eropa.

Dan itulah sebabnya Uni Eropa, yang sebagian besar adalah penandatangan NATO telah bergabung dengan AS dalam mengumumkan sanksi, terhadap entitas Rusia

banner 1080x336
banner 1080x336

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *